Wanita Hamil Rentan Terkena Serangan Jantung, Cari Tahu Penyebabnya

by | Jul 24, 2018 | Chronic Illness, General, Healthy Lifestyle

Wanita hamil mungkin tidak menghabiskan banyak waktu mengkhawatirkan jantung mereka sendiri, tetapi sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa risiko mengalami serangan jantung selama kehamilan atau dalam enam bulan setelah melahirkan sedang meningkat.

Para peneliti menemukan bahwa, dari tahun 2002 hingga 2014, risiko seorang wanita hamil yang mengalami serangan jantung meningkat 25 persen, dengan tingkat peningkatan dari 7,1 wanita per 100.000 wanita yang dirawat di rumah sakit selama kehamilan pada tahun 2002 menjadi 9,5 wanita per 100.000 pada tahun 2014. (Wanita yang memiliki serangan jantung dalam waktu enam minggu setelah melahirkan dimasukkan dalam statistik ini)

Meskipun keseluruhan risiko seorang wanita hamil mengalami serangan jantung rendah, temuan menunjukkan bahwa bahkan wanita muda rentan terhadap penyakit jantung, Penyakit jantung meningkatkan risiko seseorang mengalami serangan jantung; serangan jantung terjadi ketika aliran darah ke bagian otot jantung berkurang karena penyumbatan pembuluh darah.

Memang, ada banyak perubahan yang terjadi di tubuh wanita selama kehamilan yang dapat membuatnya lebih rentan terhadap penyakit jantung, Sebagai contoh, jumlah darah dalam tubuh meningkat, dan perubahan hormon yang substansial dapat membuat lebih banyak tekanan pada pembuluh darah. Selain itu, kehamilan dapat menjadi waktu yang menegangkan bagi wanita baik secara emosional dan fisik, dan stres ini dapat membawa komplikasi jantung. (Risiko mungkin tetap tinggi setelah melahirkan karena dibutuhkan beberapa waktu bagi tubuh wanita untuk kembali ke keadaan sebelum kehamilan.)

Resiko serangan jantung

Dalam studi yang dipublikasikan dalam jurnal Mayo Clini Proceedings, para peneliti melihat klaim asuransi kesehatan dari database nasional yang dikumpulkan antara 2002 dan 2014. Secara khusus, mereka menganalisis klaim dari wanita usia 18 dan lebih tua. yang dirawat di rumah sakit selama kehamilan, persalinan atau dalam enam minggu setelah melahirkan.

Dari lebih dari 55 juta rawat inap terkait kehamilan selama periode ini, studi menemukan bahwa hampir 4.500 wanita mengalami serangan jantung selama kehamilan, persalinan atau dalam enam minggu setelah melahirkan. Sekitar 200 wanita meninggal setelah mengalami serangan jantung, menurut temuan.

Itu mengejutkan untuk menemukan bahwa tingkat kematian di antara para wanita ini hampir 5 persen, yang merupakan tingkat kematian yang tinggi dalam apa yang dianggap sebagai populasi berisiko rendah untuk penyakit jantung.

Analisis juga menunjukkan bahwa wanita hamil yang lebih tua lebih mungkin mengalami serangan jantung. Sebagai contoh, wanita hamil antara usia 35 dan 39 hampir enam kali lebih mungkin mengalami serangan jantung daripada wanita hamil berusia 20-an. Demikian pula, wanita hamil antara 40 dan 44 sekitar 10 kali lebih mungkin mengalami serangan jantung selama masa studi dibandingkan wanita yang lebih muda, menurut temuan.

Risiko serangan jantung juga lebih tinggi di antara wanita hamil yang menderita diabetes, tekanan darah tinggi atau tingkat lipid tinggi, serta di antara mereka yang perokok, yang semuanya dikenal sebagai faktor risiko penyakit jantung.

Wanita HamilItu berarti bersikap proaktif terhadap kesehatan menjadi tindakan terbesar yang dapat dilakukan wanita hamil untuk menurunkan risiko penyakit ini dengan mengetahui riwayat kesehatan keluarga dan secara aktif mempraktikkan gaya hidup sehat yang berfokus pada pencegahan, dengan aplikasi +hubsehat mudah dan effisien dalam memonitor riwayat kesehatan.

Ketika saya mencatat sejarah keluarga, saya tidak hanya bertanya apakah ada orang di keluarga yang menderita serangan jantung, Saya juga bertanya, Apakah ada orang yang meninggal di saat kehamilan ataupun melahirkan dan apakah ada orang yang terkena stroke? Jawaban itu semua bisa menjadi petunjuk untuk membantu menentukan risiko terkena penyakit jantung saat kehamilan.

Perlu dicatat bahwa penelitian menemukan peningkatan tingkat penyakit jantung pada wanita hamil selama satu dekade ketika ada kemajuan dalam pengurangan risiko kardiovaskular dan perbaikan perawatan. Salah satu penjelasan yang mungkin untuk tren peningkatan adalah bahwa wanita memiliki anak di kemudian hari, katanya. Kemungkinan lain adalah bahwa tingkat obesitas dan diabetes – kedua faktor risiko untuk penyakit jantung – meningkat pada wanita usia subur.

Kesadaran yang lebih besar dari faktor risiko penyakit jantung diperlukan untuk meningkatkan hasil pada wanita hamil yang mengembangkan penyakit jantung.

Share This