Obat gula menghilangkan rasa sakit untuk pasien nyeri kronis

by | Sep 18, 2018 | Chronic Illness, General, Healthy Lifestyle

Obat gula terkadang mungkin diresepkan oleh dokter untuk pasien sakit kronis tertentu berdasarkan anatomi dan psikologi otak mereka. Fungsi obat gula ini pun akan mengurangi rasa sakit mereka sama efektifnya dengan obat anti nyeri apa pun di pasar, menurut penelitian baru. Para ilmuwan telah menunjukkan bahwa mereka dapat secara terpercaya.

Obat gula terkadang mungkin diresepkan oleh dokter untuk pasien sakit kronis tertentu berdasarkan anatomi dan psikologi otak mereka. Fungsi obat gula ini pun akan mengurangi rasa sakit mereka sama efektifnya dengan obat anti nyeri apa pun di pasar, menurut penelitian baru. Para ilmuwan telah menunjukkan bahwa mereka dapat secara terpercaya memprediksi pasien sakit kronis mana yang akan merespon pil plasebo gula berdasarkan anatomi otak dan karakteristik psikologis pasien.

Obat GulaIlmuwan Kedokteran Northwestern telah menunjukkan bahwa mereka dapat secara terpercaya memprediksi pasien sakit kronis mana yang akan merespon pil plasebo gula berdasarkan anatomi otak dan karakteristik psikologis pasien. “Otak mereka sudah siap untuk merespon,” kata penulis studi senior A. Vania Apkarian, profesor fisiologi di Northwestern University, Feinberg School of Medicine. “Mereka memiliki psikologi dan biologi yang tepat yang menempatkan mereka dalam keadaan kognitif bahwa segera setelah Anda mengatakan, ‘ini dapat membuat rasa sakit Anda lebih baik,’ rasa sakit mereka menjadi lebih baik.”

Tidak perlu menipu pasien, kata Apkarian. “Anda dapat memberi tahu mereka, ‘Saya memberi Anda obat yang tidak memiliki efek fisiologis tetapi otak Anda akan menanggapinya,'” katanya. “Anda tidak perlu menyembunyikannya. Ada biologi di balik respons plasebo.” Studi ini diterbitkan pada 12 September di Nature Communications.

Temuan ini memiliki tiga manfaat potensial:

  • Meresepkan obat-obatan non-aktif daripada obat-obatan aktif. “Lebih baik memberi seseorang obat non-aktif daripada obat aktif dan mendapatkan hasil yang sama,” kata Apkarian. “Kebanyakan perawatan farmakologi memiliki efek merugikan jangka panjang atau sifat adiktif. Placebo menjadi pilihan yang baik untuk pengobatan seperti obat apa pun yang kita miliki di pasar.”
  • Menghilangkan efek plasebo dari uji coba obat. “Uji coba obat perlu merekrut lebih sedikit orang, dan mengidentifikasi efek fisiologis akan jauh lebih mudah,” kata Apkarian. “Anda telah mengambil komponen besar dari kebisingan dalam penelitian.”
  • Mengurangi biaya perawatan kesehatan. Resep pil gula untuk pasien nyeri kronis akan menghasilkan penghematan biaya besar untuk pasien dan sistem perawatan kesehatan, kata Apkarian.

Cara kerja penelitian

Sekitar 60 pasien nyeri punggung kronis diacak menjadi dua lengan penelitian. Di satu tangan, subjek tidak tahu apakah mereka mendapat obat atau plasebo. Peneliti tidak mempelajari orang-orang yang mendapat obat yang sebenarnya. Lengan penelitian lainnya termasuk orang-orang yang datang ke klinik tetapi tidak mendapatkan plasebo atau obat. Mereka adalah kelompok kontrol. Individu yang rasa sakitnya menurun akibat obat gula memiliki anatomi otak dan sifat psikologis yang sama. Sisi kanan otak emosional mereka lebih besar daripada kiri, dan mereka memiliki area sensorik kortikal yang lebih besar daripada orang-orang yang tidak responsif terhadap plasebo. Penanggap plasebo nyeri kronis juga secara emosional sadar diri, sensitif terhadap situasi yang menyakitkan dan sadar akan lingkungan mereka. “Dokter yang merawat pasien nyeri kronis harus mempertimbangkan dengan serius bahwa beberapa akan mendapat respon yang bagus terhadap obat gula seperti obat lain,” kata Apkarian. “Mereka harus menggunakannya dan melihat hasilnya. Ini membuka bidang baru.”

Source :

  • Science Daily
  • Northwestern university- Original written by Maria Paul
  • Journal Brain and psychological determinants of placebo pill response in chronic pain patients

Obat GulaSeseorang dapat menguji kadar gula mereka dengan alat cek gula (glucometer) yang dilengkapi dengan lancets, atau jarum kecil, dan strip tes. Ataupun melalui tindakan lab yang pernah di lakukan, Semua hasil dari tindakan tersebut bisa di record dalam aplikasi +hubsehat sehingga bisa selalu di monitor progressnya kapan dan dimana saja, selain itu dengan menyimpan semua hasil tes dan lab dalam aplikasi +hubsehat pasien akan bisa dengan cepat mengambil tindakan dan berkonsultasi dengan dokter pribadinya.

Share This