Obat penghilang rasa sakit populer seperti Ibuprofen terkait dengan masalah jantung

by | Sep 25, 2018 | General, Healthy Lifestyle

Obat Penghilang rasa sakit atau pereda nyeri, termasuk yang umum seperti ibuprofen dan naproxen, dapat meningkatkan risiko gagal jantung jika sering di konsumsi.

Obat penghilang rasa sakit bisa menjadi berkat sekaligus kutukan. Mereka efektif untuk mematikan segalanya, mulai dari peradangan yang disertai dengan infeksi hingga sakit kepala dan sendi-sendi radang sendi yang nyeri. Namun penelitian terbaru menunjukkan beberapa efek samping yang serius, termasuk peningkatan risiko kejadian jantung. Kelas terbaru dari obat-obatan ini, inhibitor COX-2, tampak sangat berisiko bagi jantung.

Dalam sebuah penelitian baru yang diterbitkan di BMJ, peneliti memerinci risiko yang terkait dengan obat penghilang rasa sakit resep lain yang dikenal sebagai obat anti inflamasi non-steroid (NSAID). Penghambat COX-2 termasuk kelas NSAID, tetapi seharusnya lebih ditargetkan untuk mengurangi rasa sakit sambil menghindari beberapa risiko pendarahan usus yang terkait dengan NSAID – sampai masalah jantung mereka terungkap. Jadi, Giovanni Corrao, dari Universitas Milano-Bicocca, dan timnya mempelajari data dari 10 juta pengguna NSAID dari Belanda, Italia, Jerman, dan Inggris untuk lebih memahami apakah NSAID juga membawa risiko lebih tinggi ke jantung.

Obat penghilang rasa sakit Orang-orang yang diteliti menggunakan 27 jenis NSAID yang berbeda, termasuk empat inhibitor COX-2 selektif. Ketika mereka membandingkan penggunaan NSAID dengan tingkat masalah jantung, mereka menemukan bahwa orang yang saat ini menggunakan salah satu obat penghilang rasa sakit memiliki risiko 19% lebih tinggi dirawat di rumah sakit karena gagal jantung dibandingkan dengan mereka yang telah menggunakan obat-obatan di masa lalu. Semakin tinggi dosis NSAID, semakin tinggi risiko gangguan jantung. Dan tujuh obat khususnya tampaknya terkait dengan masalah jantung lebih: ibuprofen, naproxen, diklofenak, indometasin, ketorolak, nimesulida, dan piroksikam. Dua inhibitor COX-2, etoricoxib dan rofecoxib, juga terkait dengan risiko yang lebih tinggi.

Sementara risiko gagal jantung diketahui, temuan terbaru menetapkan bahwa bahkan NSAID yang bukan penghambat COX-2, yang bekerja dengan cara berbeda untuk menghilangkan rasa sakit, membawa beberapa risiko. Karena mereka mengubah cara kerja ginjal dan mengubah metabolisme garam, mereka dapat berkontribusi pada gagal jantung pada orang yang mungkin rentan terhadap masalah jantung. Tetapi penelitian menemukan bahwa bahkan orang tanpa riwayat gangguan jantung juga meningkatkan risiko kejadian jika mereka menggunakan NSAID.

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa inhibitor COX-2, yang paling memprihatinkan ketika sampai ke jantung, terkait dengan tingkat rawat inap terkait jantung yang sama dengan NSAID lainnya.

Karena penelitian ini melihat korelasi antara penggunaan NSAID dan masalah jantung, temuan ini tidak menyiratkan bahwa obat penghilang rasa sakit yang diresepkan menyebabkan gagal jantung. Tetapi mereka menyarankan bahwa dokter yang meresepkan obat-obatan harus mendiskusikan risiko potensial dengan pasien mereka dan lebih sadar akan faktor-faktor risiko yang terkait dengan jantung yang mungkin membuat obat-obatan lebih berisiko bagi beberapa orang.

Source :

  • Time.com
  • Health.com

Obat Penghilang Rasa Sakit

Pentingnya mempunyai riwayat medis pribadi dan daftar obat yang pernah di konsumsi dalam aplikasi +hubsehat bisa membantu dan memudahkan kamu untuk mengambil tindakan pencegahan lebih cepat.

Share This