Gestational Diabetes : Gejala, Diagnosis & Komplikasi

by | Oct 23, 2018 | Chronic Illness, General, Healthy Lifestyle

Gestational diabetes adalah jenis diabetes yang berkembang, atau didiagnosis pertama, saat kehamilan. Kondisi ini, seperti bentuk diabetes lainnya, melibatkan kadar gula darah yang tinggi yang dapat mempengaruhi kehamilan dan kesehatan bayi anda.

Gestational diabetes sendiri adalah gangguan sementara yang terjadi sekitar trimester kedua kehamilan dan menghilang setelah seorang wanita melahirkan.Tetapi wanita yang memiliki diabetes gestasional harus dipantau ketat setelah lahir, karena mereka lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes di kemudian hari.

Gestational Diabetes Setiap permasalahan dan komplikasi di saat kehamilan pasti membuat khawatir, Tetapi kabar baiknya saat ini dengan berkembangnya teknologi dan informasi ibu hamil dapat mengontrol gestational diabetes ini dengan mengkonsumsi makanan sehat, olah raga, minum obat jika di perlukan dan dengan anjuran dokter serta memonitor selalu kadar gula dengan aplikasi +hubsehat.

Mengkontrol diabetes dengan aplikasi kesehatan +hubsehat efektif dan bisa di akses kapan dan dimana saja. +hubsehat menjadi terobosan baru dalam tekhnologi kesehatan dalam memantau riwayat diabetes, memonitor gejalanya dan menanganinya.

Sebuah studi 2014 dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menemukan bahwa antara 4 dan 9 persen wanita hamil di Amerika Serikat mengembangkan Gestational diabetes. Dan ini terjadi lebih sering di antara kelompok-kelompok etnik tertentu, termasuk Afrika Amerika, Hispanik, Indian Amerika, Asia, dan Kepulauan Pasifik menurut March of Dimes.

Gejala

Wanita dengan diabetes gestasional biasanya tidak memiliki gejala atau gejala ringan, tidak mengancam nyawa, Gejala-gejala ini sebagian besar terkait dengan kadar gula darah yang tidak normal, dan dapat termasuk kelelahan, rasa haus yang berlebihan dan peningkatan buang air kecil.

Penyebab

Selama kehamilan, perubahan terjadi di tubuh ibu untuk membuat gula lebih banyak tersedia untuk janin, kata Dr Christopher Glantz, seorang profesor kebidanan dan ginekologi di University of Rochester Medical Center.

Salah satu perubahan ini adalah bahwa plasenta menghasilkan hormon yang mengganggu kerja insulin, hormon yang membantu gula (atau glukosa) dari aliran darah ke sel. Ini berarti bahwa gula dalam aliran darah ibu kurang mampu masuk ke sel-selnya sendiri, yang mengarah ke peningkatan gula darah. Biasanya, janin mengambil gula ekstra ini, sehingga hasil akhirnya adalah gula darah wanita menurun, kata Glantz. Tetapi pada beberapa wanita, plasenta dapat mengeluarkan terlalu banyak hormon penghambat insulin, yang menyebabkan peningkatan gula darah ibu. Jika kadar gula darah naik ke tingkat tinggi yang abnormal, ini dianggap diabetes gestasional.

Beberapa wanita mungkin memiliki pradiabetes sebelum mereka hamil (misalnya, karena mereka kelebihan berat badan atau obesitas, yang merupakan faktor risiko untuk kondisi ini), dan kehamilan memperburuk kondisi tersebut, yang menyebabkan diabetes gestasional, kata Glantz. Wanita lain mungkin memiliki diabetes yang tidak terdiagnosis sebelum mereka hamil, dan mereka didiagnosis pada kehamilan.

Perubahan kadar hormon estrogen dan progesteron selama kehamilan dapat semakin mengganggu keseimbangan glukosa dan insulin tubuh.

Faktor risiko

Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK), faktor risiko diabetes gestasional termasuk:

  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Menjadi prediabetic
  • Sebelumnya melahirkan bayi dengan berat lebih dari 9 kilogram
  • Memiliki anggota keluarga dengan diabetes tipe 2
  • Memiliki gestational diabetes pada kehamilan sebelumnya

Gestational Diabetes

Diagnosa

Tes untuk gestational diabetes biasanya dilakukan sekitar 24 hingga 28 minggu kehamilan, menurut NIH. Beberapa wanita mungkin diuji lebih awal pada kehamilan jika mereka berisiko tinggi untuk diabetes gestasional.

Wanita mungkin pertama-tama menjalani tes skrining glukosa, di mana mereka minum larutan gula, dan kadar gula darah mereka diuji satu jam kemudian. Jika kadar gula darah seorang wanita lebih tinggi dari biasanya, mereka mungkin perlu menjalani tes kedua, yang disebut tes toleransi glukosa, menurut National Institute of Health (NIH).

Untuk mempersiapkan tes toleransi glukosa, ibu harus berpuasa semalam sebelum kunjungan dokter. Darahnya diambil sebelum tes, dan lagi dalam interval 60 menit selama dua hingga tiga jam setelah dia minum larutan glukosa tinggi untuk mengukur bagaimana kadar glukosa darah dan insulin berubah seiring waktu.

Jika seorang wanita di diagnosis dengan diabetes gestasional, tes toleransi glukosa biasanya dilakukan lagi sekitar enam hingga 12 minggu setelah wanita melahirkan, dan kemudian setiap tiga tahun untuk mengidentifikasi intoleransi glukosa yang tersisa, menurut NIH.

Komplikasi

Kadar glukosa darah yang sangat tinggi – atau hiperglikemia – pada ibu dapat menyebabkan lebih banyak glukosa yang dikirim ke janin, yang menyebabkan pertumbuhan berlebihan, menurut CDC. Jika diabetes gestasional dibiarkan tanpa perawatan, bayinya lebih mungkin dilahirkan sangat besar, menurut March of Dimes.

Setelah lahir, bayi baru lahir berisiko terkena gula darah rendah, sindrom gangguan pernapasan dan sakit kuning, menurut NIDDK. Selain itu, bayi dapat menghadapi peningkatan risiko obesitas, diabetes dan kondisi lain di kemudian hari, kata Glantz.

Bahkan jika diabetes gestational menghilang setelah bayi lahir, wanita dengan kondisi tersebut memiliki hingga 60 persen peningkatan risiko terkena diabetes tipe 2 di kemudian hari, menurut Cleveland Clinic. Oleh karena itu, mereka harus secara teratur diskrining untuk tanda-tanda diabetes selama pemeriksaan lebih lanjut dan pastikan untuk mempertahankan pola makan dan gaya hidup yang sehat.

Pengobatan

Gestational Diabetes Langkah pertama dalam mengelola diabetes gestasional adalah meminta pasien mengunjungi ahli gizi untuk melihat apakah dietnya dapat dimodifikasi untuk mengurangi kadar gula darah, Aktivitas fisik secara teratur juga dapat membantu mengontrol kadar gula darah.

Jika seorang pasien tidak dapat mengontrol kadar gula darahnya dengan diet dan olahraga saja, wanita mungkin perlu minum obat untuk menurunkan kadar gula darah, dan dalam beberapa kasus, suntikan insulin setiap hari diperlukan tetapi harus dengan anjuran dokter.

Selalu memonitor kadar gula dengan +hubsehat dan mencoba untuk mencapai kontrol gula darah yang lebih baik melalui modifikasi gaya hidup dan pengobatan dengan berkonsultasi dengan praktisi kesehatan.

Pencegahan

Wanita yang berencana untuk hamil dapat mengurangi risiko mereka mengembangkan diabetes gestasional dengan menurunkan berat badan berlebih, memonitor selalu kadar gula dengan +hubsehat dan meningkatkan tingkat aktivitas fisik sebelum mereka hamil.

Begitu seorang wanita hamil, dia tidak boleh mencoba menurunkan berat badan, karena berat badan yang bertambah penting untuk kehamilan yang sehat. Namun, mendapatkan terlalu banyak berat badan dalam kehamilan juga meningkatkan risiko seorang wanita untuk diabetes gestasional. Itulah mengapa wanita harus berbicara dengan dokter mereka tentang berapa banyak berat badan yang akan didapat Saat kehamilan.

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan September 2018 dalam American Journal of Preventive Medicine menunjukkan bahwa wanita yang kelebihan berat badan atau obesitas dapat dengan aman membatasi kenaikan berat badan mereka pada kehamilan dengan bantuan konseling nutrisi dan aplikasi Smartphone. Namun, penelitian yang lebih besar akan diperlukan untuk memeriksa apakah pendekatan ini pada akhirnya mengarah pada kehamilan yang lebih sehat.

Sumber

Share This