Obat Diabetes ini Dapat Meningkatkan Risiko Jantung

by | Jan 15, 2019 | Chronic Illness, Healthy Lifestyle

Obat diabetes tipe 2 ini dapat menurunkan kadar gula darah, tetapi penelitian baru menunjukkan obat yang sama dapat meningkatkan risiko serangan jantung, stroke dan gagal jantung.

Obat diabetes yang dimaksud adalah sulfonilurea dan insulin basal. Sulfonilurea menyebabkan tubuh melepaskan lebih banyak insulin obat ini telah digunakan sejak 1950-an. Insulin basal sendiri diberikan sebagai suntikan, dan itu direkayasa untuk dilepaskan perlahan sepanjang hari.

Sementara itu, penelitian ini menemukan bahwa obat yang lebih baru – dan biasanya lebih mahal – tampaknya menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Di lansir dari Web MD Penulis studi Dr. Matthew O’Brien mengatakan temuan baru ini menyerukan “perubahan paradigma dalam cara kita mengobati diabetes.”

Saat ini, orang dengan diabetes tipe 2 diberikan metformin, dan jika mereka membutuhkan pengobatan kedua, mereka sering diberi sulfonylureas atau insulin basal. Tetapi temuan ini menyebut praktik itu dipertanyakan.

Obat diabetes

@Source Freepik

“Orang yang mulai mengonsumsi sulfonilurea dan insulin basal memiliki insiden penyakit kardiovaskular yang jauh lebih tinggi. Jadi, jika semua obat baru menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, di situlah kita harus pergi dulu untuk mengobati diabetes tipe 2,” jelas O’Brien. Dia adalah asisten profesor kedokteran penyakit dalam, geriatri dan kedokteran pencegahan di Northwestern University Feinberg School of Medicine di Chicago.

Tapi sepertinya itu bukan yang terjadi dalam praktik. Ahli endokrin Dr. Joel Zonszein, direktur Clinical Diabetes Center di Montefiore Medical Center di New York City, mengatakan bahwa hanya 10 persen hingga 15 persen pasien yang dirawat dengan obat diabetes yang lebih baru.

“Sebagian besar pasien mendapatkan obat yang kurang efektif dan mungkin menyebabkan masalah kardiovaskular,” kata Zonszein.

Ada sekitar selusin kelas obat diabetes yang berbeda, menurut informasi dari American Diabetes Association (ADA). O’Brien dan rekan-rekannya memulai penelitian karena tidak ada konsensus yang kuat mengenai obat mana yang akan digunakan jika pengobatan lini pertama standar tidak berhasil.

“Ketika kami mendiagnosis orang dengan diabetes tipe 2, kami memberi mereka metformin karena itulah yang direkomendasikan oleh semua kelompok ahli. Tetapi jika metformin tidak lagi efektif atau pasien memiliki intoleransi gastrointestinal, itu semacam pilihan dealer untuk apa yang harus diobati dengan selanjutnya. Tidak ada yang tahu mana yang terbaik. Kami ingin mendapatkan kejelasan tentang apa obat terbaik berikutnya, “kata O’Brien.

Studi ini mengamati lebih dari 130.000 orang dewasa yang diasuransikan dengan diabetes tipe 2 yang memulai terapi dengan obat anti-diabetes lini kedua. Informasi tersebut berasal dari data klaim asuransi A.S. dari 2011 hingga 2015.

Peserta penelitian berusia 45 hingga 64 tahun, dan waktu tindak lanjut rata-rata adalah 1,3 tahun.

Obat diabetesPengobatan dengan kelas obat yang dikenal sebagai inhibitor DPP-4 (Januvia, Tradjenta, Onglyza), inhibitor SGLT-2 (Invokana, Farxiga, Jardiance) dan agonis GLP-1 (Byetta, Trulicity, Victoza) semuanya dikaitkan dengan sekitar 20 persen pengurangan risiko komplikasi, seperti penyakit jantung dan stroke.

Sulfonilurea dikaitkan dengan kemungkinan komplikasi 36 persen lebih tinggi, sementara insulin basal dikaitkan dengan risiko penyakit jantung dan stroke yang hampir dua kali lipat, para peneliti menemukan.

O’Brien mengatakan karena penelitian ini adalah penelitian observasional, tidak dapat membuktikan apakah itu obat atau masalah dengan orang yang memakainya yang menyebabkan peningkatan risiko kardiovaskular. Dia mengatakan bahwa orang yang menggunakan insulin cenderung lebih sakit, yang mungkin mempengaruhi temuan itu. Namun, para peneliti mengendalikan data untuk memperhitungkan sejumlah faktor, seperti usia, kontrol gula darah dan penyakit lainnya.

O’Brien berpikir harus ada perubahan dalam praktik sekarang. “Saya pikir kami memiliki cukup bukti dari penelitian kami dan orang lain bahwa sulfonilurea dan insulin basal seharusnya tidak lagi menjadi standar untuk pilihan kedua,” katanya.

Zonszein setuju, dan mencatat manfaat dari obat yang lebih baru, ia menyarankan agar obat itu digunakan lebih cepat daripada lambat.

“Saya pikir obat diabetes yang lebih baru harus digunakan dengan metformin sejak awal. Obat baru ini membantu menurunkan berat badan, mereka tidak benar-benar menyebabkan hipoglikemia [gula darah rendah] dan mereka membantu mencegah penyakit kardiovaskular,” kata Zonszein.

O’Brien menekankan, bagaimanapun, bahwa tidak ada yang harus berhenti minum obat tanpa berbicara dengan dokter mereka. Sebagai gantinya, dia berkata untuk berbicara dengan dokter Anda dan bertanya apakah obat Anda saat ini adalah pilihan terbaik untuk Anda. Jika ini masalah pembayaran asuransi, katanya, dokter Anda mungkin bisa bekerja sama dengan perusahaan asuransi Anda untuk memberi Anda obat diabetes yang lebih baru, jika itu pilihan terbaik bagi Anda.

Contoh sulfonilurea termasuk klorpropamid (Diabinese), glimepiride (Amaryl), glipizid (Glukotrol) dan glikbid (Micronase, Glynase, dan Diabeta). Contoh insulin basal termasuk glargine (Lantus, Toujeo), detemir (Levemir) dan degludec (Tresiba).

Original article write by Serena Gordon HealthDay Reporter.

Obat diabetesMemonitor kadar gula darah merupakan bagian penting dari manajemen diabetes. Makin seringnya memonitor gula darah adalah hal terbaik dalam mengendalikan gula darah, baik tes itu di rumah, di lab ataupun dengan dokter / klinik pribadi anda.

Mengkontrol diabetes anda dengan aplikasi kesehatan +hubsehat efektif dan bisa di akses kapan dan dimana saja. +hubsehat menjadi terobosan baru dalam teknologi kesehatan dalam memantau riwayat obat diabetes dan kesehatan diabetes anda dan keluarga.

 

Share This