Turunnya daya ingat (MCI) teratasi dengan mengkontrol tekanan darah

by | Jan 29, 2019 | Chronic Illness, General, Healthy Lifestyle

Turunnya daya ingat (MCI), keterampilan dan menjadi pelupa adalah hal yang pasti di alami saat bertambahnya usia.

MCI (Mild cognitive impairment) atau sering disebut juga gangguan kognitif ringan sering didefinisikan sebagai penurunan daya ingat dan keterampilan berpikir yang lebih besar dari yang diharapkan dengan penuaan normal dan merupakan faktor risiko demensia.

Penurunan fungsional otak (demensia) didefinisikan sebagai sekelompok gejala yang terkait dengan turunnya daya ingat atau keterampilan berpikir lain yang cukup parah untuk mengurangi kemampuan seseorang untuk melakukan aktivitas sehari-hari.

Turunnya daya ingat Di lansir dari Science daily mengkontrol secara intensif tekanan darah pada orang tua secara signifikan mengurangi risiko pengembangan gangguan kognitif ringan (MCI), prekursor demensia dini, dalam uji klinis yang dilakukan oleh para ilmuwan di Wake Forest School of Medicine.

“Sebagai dokter yang merawat pasien yang lebih tua, kami didorong untuk akhirnya memiliki intervensi terbukti untuk menurunkan risiko seseorang untuk MCI,” kata peneliti utama studi tersebut, Jeff Williamson, M.D., profesor gerontologi dan kedokteran geriatri di Wake Forest School of Medicine. “Dalam penelitian ini, kami menemukan bahwa hanya tiga tahun menurunkan tekanan darah tidak hanya secara dramatis membantu jantung tetapi juga membantu otak.”

Percobaan klinis, yang mendaftarkan 9361 sukarelawan, dilakukan di 102 lokasi di Amerika Serikat dan Puerto Rico di antara orang dewasa 50 dan lebih tua dengan hipertensi tetapi tanpa diabetes atau riwayat stroke. Kelompok yang berpartisipasi adalah 35,6 persen perempuan, 30 persen berkulit hitam dan 10,5 persen Hispanik dan dengan demikian mewakili populasi AS yang lebih luas.

Dengan Tujuan untuk mengevaluasi efek kontrol tekanan darah intensif terhadap risiko demensia. Hipertensi, yang mempengaruhi lebih dari setengah orang di atas usia 50 tahun dan lebih dari 75 persen orang yang berusia lebih dari 65 tahun, telah diidentifikasi sebagai faktor risiko potensial yang dapat dimodifikasi untuk MCI dan demensia dalam studi observasi sebelumnya

Peserta secara acak ditugaskan untuk tujuan tekanan darah sistolik kurang dari 120 mm HG (perawatan intensif) atau kurang dari 140 mm HG (pengobatan standar). Mereka kemudian diklasifikasikan setelah lima tahun tidak memiliki gangguan kognitif, MCI atau kemungkinan demensia.

penelitian menunjukkan penurunan 15 persen dalam demensia pada kelompok yang dikendalikan secara intensif, mengkontrol tekanan darah secara rutin dan intensif dapat mengurangi Turunya daya ingat (MCI) dan penurunan fungsional otak (demensia) pada orang tua.

Rekomendasi effektif untuk mengkontrol tekanan darah

Turunnya daya ingat Metode baru ini juga mendorong pemantauan tambahan, dengan menggunakan aplikasi +hubsehat pada Smartphone anda. yang mana pemakaian smartphone sekarang hampir digunakan oleh setiap kalangan dan setiap hari. aplikasi +hubsehat ini bisa memantau tekanan darah saat anda menjalani hidup anda, atau saat diperiksa dengan manset anda sendiri di rumah. Pemantauan tambahan ini dapat membantu anda memantau hipertensi bertopeng (bila tekanan darah normal di kantor kita, tapi tinggi di sisa waktu) atau hipertensi pelapis putih (bila tekanan darah tinggi di kantor kita, tapi normal sisanya waktu). Dengan feature dan petunjuk yang jelas dalam aplikasi +hubsehat bermanfaat untuk mengatur pasien memonitornya kapan pun dan di manapun,

+hubsehat sebagai Rekam medis elektronik (EMR) effektif dan ada di beberapa platform populer seperti AndroidIOS  dan WEB base  menjadi solusi untuk mengkontrol tekanan darah dan mengurangi resiko orang tua terkena MCI (turunnya daya ingat) dan Demensia (Penurunan fungsional otak) lebih dini.

Share This