Perawatan berlebih terhadap diabetes berbahaya

by | Aug 22, 2019 | Chronic Illness, General, Healthy Lifestyle

Perawatan berlebih terhadap diabetes, terutama mereka yang menderita diabetes tipe 1, mungkin memiliki risiko hipoglikemia (gula darah rendah) yang meningkat jika mereka menerima terlalu banyak terapi penurun glukosa. Penelitian baru sekarang memperingatkan bahwa banyak orang dengan diabetes menghadapi risiko itu.

Pada tahun 2018, Medical News Today melaporkan sebuah penelitian yang memperingatkan bahwa banyak orang dengan diabetes tipe 2 mungkin terlalu banyak memantau kadar glukosa mereka, yang dapat menyebabkan penyalahgunaan tes dan memasok limbah.

Menurut makalah penelitian – yang sekarang muncul dalam jurnal Mayo Clinic Proceedings – banyaknya orang menerima terlalu banyak terapi penurun glukosa.

Ini meningkatkan risiko seseorang mengalami hipoglikemia, atau kadar gula darah rendah yang tidak normal.

Hipoglikemia, atau glukosa darah rendah, adalah salah satu efek samping serius paling umum dari terapi diabetes, yang menyebabkan kerugian segera dan jangka panjang bagi [orang] yang mengalaminya.

Hipoglikemia berat, ditentukan oleh kebutuhan orang lain untuk membantu pasien mengobati dan menghentikan kejadian hipoglikemik mereka, dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian, penyakit kardiovaskular, gangguan kognitif, jatuh dan patah tulang, dan kualitas hidup yang buruk.

Orang dengan diabetes sering menerima lebih banyak obat daripada yang dibutuhkan oleh kadar hemoglobin A1C mereka. Kadar hemoglobin A1C adalah kadar gula darah rata-rata seseorang selama sekitar 3 bulan.

Terapi intensif yang didefinisikan  sebagai mengambil satu jenis obat untuk mencapai kadar A1C hemoglobin 5,6% atau kurang, atau memakai dua atau beberapa jenis obat untuk mencapai kadar A1C hemoglobin 5,7 hingga 6,4%.

Menentukan bahwa 10,7 juta orang dewasa tidak hamil dengan diabetes memiliki kadar hemoglobin A1C dalam tingkat yang disarankan (di bawah 7%). Dari jumlah tersebut, hampir 22% menerima terapi penurun glukosa intensif.

Ini berarti bahwa sebanyak 2,3 juta orang dengan diabetes menerima perawatan yang terlalu intensif.

Ini terlepas dari apakah mereka memiliki profil yang kompleks secara klinis, seperti:

  • berusia 75 atau lebih
  • dibatasi dalam dua atau lebih kegiatan sehari-hari, termasuk makan atau berpakaian, dan berjalan dari kamar ke kamar
  • memiliki diagnosis penyakit ginjal stadium akhir
  • memiliki tiga atau lebih kondisi kronis

Menurut penelitian, 32,3% dari 10,7 juta orang dalam kelompok memiliki profil klinis yang kompleks. Namun, ini tampaknya tidak mempengaruhi apakah seseorang menerima perawatan intensif atau tidak untuk diabetes.

Perawatan berlebih terhadap diabetes

Orang yang lebih tua dan orang lain yang di anggap kompleks secara klinis lebih berisiko mengembangkan hipoglikemia, serta mengalami efek samping lain karena perawatan intensif atau berlebihan.

Namun, pada saat yang sama, orang-orang ini tidak mungkin mendapat manfaat dari terapi intensif daripada kontrol glikemik sedang.

Ketika kita mengembangkan rencana perawatan diabetes, tujuan kita seharusnya memaksimalkan manfaat sekaligus mengurangi bahaya dan beban pengobatan.

Karena hal tersebut memanfaatkan teknologi kesehatan yang berkembang saat ini adalah hal terbaik untuk mencegah perawatan berlebih terhadap diabetes, menguji kadar gula darah, dengan alat cek gula darah (glucometer) yang dilengkapi dengan lancets, atau jarum kecil, dan strip tes. Glukometer mengukur kadar gula darah bisa di lakukan dari rumah dan di mana saja semua hasil tes dan lab yang pernah di lakukan bisa di record dalam satu aplikasi hubsehat sehingga bisa selalu di monitor Kadar, progressnya dan grafiknya kapan dan dimana saja.

Dengan menyimpan semua hasil tes dan lab dalam aplikasi kesehatan hubsehat pasien akan bisa dengan cepat mengambil tindakan dan berkonsultasi dengan dokter pribadinya demi mengurangi resiko perawatan berlebih terhadap diabetes pasien, ataupun jika di butuhkan pasien bisa menggunakan fitur second opinion  saat pasien atau pihak keluarga tidak puas dan mendapat jawaban serta diagnosis yang kurang jelas, kurang meyakinkan, kurang bisa dipertanggungjawabkan, dan kurang bisa memuaskan keingintahuan pasien dan keluarga.

Perawatan berlebih terhadap diabetes

Aplikasi +hubsehat sebagai Rekam medis elektronik (EMR) memudahkan pasien diabetes dalam memonitor dan mengkontrol kadar gula darah kapan dan dimana saja untuk mengurangi resiko , perawatan berlebih terhadap diabetes mereka. hadir di beberapa platform populer seperti Android, IOS dan WEB base menjadi solusi untuk penanganan perawatan berlebih terhadap diabetes.

 

Share This